Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 08 Agustus 2011

Trends and Issues to integrate ICT in Teaching Learning for the Future World of Education

Kecenderungan dan Masalah mengintegrasikan TIK dalam Belajar
Mengajar
untuk Masa Depan Dunia Pendidikan

Abstrak
Pembelajaran siswa merupakan fokus belajar mengajar proses.  Teori dan para praktisi selalu membuat usaha bersama untuk memfasilitasi siswa belajar dengan meningkatkan kualitas pengalaman belajar. Munculnya teori-teori belajar dari waktu ke waktu mencerminkan kepedulian para pendidik untuk mengeksplorasi proses, faktor dan kondisi yang terlibat dalam proses belajar manusia. Aplikasi teori belajar dominan selalu berubah dan memodifikasi metode mengajar belajar. Penelitian yang dilakukan pada orang muda menunjukkan kecenderungan yang luar biasa. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak mempertahankan 20% dari apa yang mereka dengar, 40% dari apa yang mereka lihat dan dengar dan 75% dari apa yang mereka lihat dan lakukan. Itu salah satu alasan utama mengapa teknologi pendidikan terbaru telah menjadi sangat penting untuk memberikan pendidikan. Mereka menggabungkan beberapa penggunaan TIK-internet, video, audio, grafik, teks, gambar, dll untuk menawarkan siswa pengalaman hidup dekat apa adalah belajar. Dalam makalah ini usaha telah dilakukan untuk menganalisis situasi saat ini dalam rangka untuk mengidentifikasi kendala dan kemungkinan dalam penggunaan ICT dalam profesi mengajar.

Kata kunci : TIK, Pendidikan, Pengajaran, belajar mengajar.


I.     PENDAHULUAN
Proses pengajaran dan pembelajaran merupakan pembentukan pengetahuan dilakukan mulai hari pertama sejarah manusia. Metode dan strategi untuk meningkatkan kualitas pembelajaran telah dilakukan oleh para pendidik selama bertahun-tahun.
Globalisasi dan perubahan teknologi selama lima belas tahun terakhir  telah menciptakan ekonomi global baru yang didukung oleh teknologi, dipicu oleh informasi dan didorong oleh pengetahuan. Dengan munculnya ekonomi global baru yang serius diharapkan dapat membantu mencapai tujuan lembaga pendidikan tertentu. karena akses informasi terus tumbuh eksponensial, sekolah tidak hanya sebagai tempat penyampaian informasi dari guru ke siswa selama periode waktu tertentu. Sebaliknya, sekolah harus mempromosikan pengetahuan dan keterampilan yang membuat belajar berkelanjutan seumur hidup.
Ketika digunakan secara tepat, TIK dapat membantu memperluas akses terhadap pendidikan, memperkuat relevansi pendidikan ke dunia kerja, dan meningkatkan kualitas pendidikan. Integrasi TIK ke dalam sistem pendidikan adalah proses yang kompleks dan beragam. Tidak hanya cukup modal awal mendapatkan teknologi, tetapi juga kurikulum dan pendidiknya, kesiapan, kelembagaan kompetensi guru, dan pembiayaan jangka panjang.
II. LATAR BELAKANG

          TIK memiliki potensi untuk meningkatkan distribusi informasi, belajar, mengajar dan mengelola pelayanan pendidikan dan membuat mereka terjangkau dan tersedia kapanpun, dimanapun. Jadi lembaga-lembaga pendidikan harus dapat merubah praktek pengajaran dan sumber daya untuk menciptakan lingkungan belajar lebih efektif dan meningkatkan keterampilan serta kebiasaan belajar pada siswa. TIK adalah alat yang dapat membantu mencapai tujuan pendidikan dan karenanya harus hadir di setiap tempat pendidikan.
          International Society for Technology in Education, ISTE merekomendasikan bahwa semua guru harus disiapkan dalam menguasai TIK .
A.  Komputer / Teknologi Dasar dan Konsep Operasi
Guru harus menggunakan sistem komputer untuk mengakses, menghasilkan dan memanipulasi data, dan untuk mempublikasikan hasil. Mereka juga harus mengevaluasi kinerja hardware dan software komponen sistem komputer dan menerapkan dasar strategi pemecahan masalah yang diperlukan.
B.  Pribadi dan Profesional Penggunaan Teknologi
Guru harus menerapkan alat-alat untuk meningkatkan profesional dan produktivitas. Mereka harus menggunakan teknologi dalam berkomunikasi, berkolaborasi, melakukan penelitian, dan memecahkan masalah.
C.  Penerapan Teknologi dalam Instruksi
Guru harus menerapkan komputer dan teknologi yang terkait untuk mendukung dalam tingkat kelas dan bidang studi. Mereka harus merencanakan dan memberikan unit pengajaran yang mengintegrasikan berbagai software, aplikasi, dan alat belajar.
III. TIK DAN BELAJAR MENGAJAR
TIK berdiri untuk informasi dan komunikasi teknologi dan didefinisikan sebagai satu set beragam alat teknologi dan sumber daya yang digunakan untuk berkomunikasi, dan menciptakan, menyebarkan, menyimpan dan mengelola informasi.
Proses belajar mengajar merupakan sarana melalui guru, pelajar, kurikulum dan variabel lainnya terorganisasi secara sistematis untuk mencapai  tujuan dan sasaran. Struktur standar belajar mengajar proses meliputi:

A. Guru sebagai variabel independen
          Guru berperan sebagai variabel independen. Para siswa bersifat tergantung dalam proses pengajaran. Guru mengerjakan perencanaan, pengaturan, memimpin dan mengendalikan tentang pengajaran untuk menyempurnakan perubahan-perubahan perilaku di dalam para siswa.
B. Siswa sebagai variabel dependen
          Siswa itu diwajibkan untuk bertindak menurut perencanaan dan organisasi guru. Pengajaran kegiatan guru mempengaruhi pembelajaran siswa.
C.  Isi dan strategi presentasi sebagai intervensi variabel
          Variabel intervensi menyebabkan interaksi antara guru dan siswa. Isi menentukan gaya dari presentasi, menceritakan, mempertunjukkan dan melakukan dll.
          ICT digunakan di seluruh dunia untuk memfasilitasi proses belajar mengajar tetapi dapat sekali tidak menggantikan sistem tradisional belajar mengajar. Dengan kegiatan belajar-mengajar yang bervariasi dan kompleks harus diselaraskan. Sehingga sangat penting bagi seorang guru profesional ideal dan diperbarui untuk efektif mengintegrasikan semua unsur yang berbagai teaching learning situasi dan lebih penting ini harus dibawa ke dalam suatu keseluruhan dimengerti.

IV.    KERANGKA TEORITIS UNTUK MENGINTEGRASIKAN
ICT DI DALAM PENDIDIKAN

Pertimbangan utama dalam pendidikan berbasis TIK adalah ditingkatkan dan kualitas pembelajaran. Ada banyak teori yang memimpin ilmuwan dan pendidik dalam mengembangkan TIK berbasis mengajar / belajar / pelatihan sistem. Teori saraf jaringan atau belajar di otak manusia adalah salah satu yang paling menonjol yang dalam hal ini. Menurut teori ini, belajar adalah proses neuro-biologis dan itu terjadi di otak. Ia bekerja melalui jaringan saraf genetik ditetapkan. Syarat jaringan saraf harus diklarifikasi sebelum mengetahui bagaimana pembelajaran terjadi di otak manusia dan di mana lingkup kebohongan perbaikan. Komponen manusia otak:
1. Neuron: unit dasar otak. Otak manusia mengandung 1010 (sepuluh ribu juta) neuron, masing-masing dari mereka adalah terhubung ke 104 orang lain.
2. Dendrit: Bertindak sebagai saluran input melalui mana semua masukan ke neuron tiba. Setiap & setiap saluran input ditugaskan berat. Jika berat total dari semua input melebihi nilai ambang tertentu, maka sel itu ditembakkan dan menghasilkan output pada akson saluran.
3.  Akson: Bertindak sebagai saluran output dari neuron. Elektrik aktif filamen yang menghasilkan sebuah pulsa tegangan yang disebut tindakan potensi (berlangsung sekitar 1 milidetik).
4. Sinaps: Akson berakhir dalam kontak khusus disebut sinaps.
     Ketika memukul sinaps akson dengan potensial aksi, sinaps melepaskan zat kimia (neurotransmiter) di celah. Ini kimia berdifusi di celah dan kimia mengaktifkan gerbang pada dendrit yang, ketika terbuka, memungkinkan ion bermuatan mengalir. Gerbang lebih terbuka dendrit, ion-ion yang lebih akan mengalir dan belajar lebih banyak akan dicapai. Ini berarti bahwa jika jumlah input dapat ditingkatkan, belajar akan lebih tinggi.
Kita tahu bahwa pendidikan berbasis TIK memberikan seorang pelajar yang lebih kesempatan untuk mengasimilasi konsep melalui pendengaran dan visual memori otak manusia. Jadi dalam pendidikan berbasis ICT, jumlah input akan lebih tinggi dari yang tradisional. Dengan demikian, memberikan output yang lebih baik juga.
V. TREN PENDIDIKAN MODERN DAN PENGGUNAAN TIK
          Perkembangan teknologi dalam TIK adalah sangat cepat dan juga menjadi usang membutuhkan keterampilan baru dan pengetahuan yang harus dikuasai. Adaptasi hanya mungkin ketika didasarkan pada suatu pemahaman prinsip dan konsep ICT. Menghadapi perkembangan teknologi dan mengubah kemampuan kemampuan diperlukan untuk kedua duanya para siswa dan guru mereka. Bergeser dari belajar tradisional ke pembelajaran berbasis ICT sangat diperlukan.
          Untuk negara-negara berkembang TIK memiliki potensi untuk meningkatkan akses ke dan meningkatkan relevansi dan kualitas pendidikan. Dengan demikian mewakili berpotensi menyamakan strategi untuk mereka. TIK sangat memudahkan akuisisi dan penyerapan pengetahuan, menawarkan negara-negara berkembang belum pernah terjadi sebelumnya kesempatan untuk meningkatkan sistem pendidikan, meningkatkan perumusan kebijakan dan pelaksanaan, dan memperluas berbagai peluang untuk bisnis dan miskin. Salah satu
kesulitan terbesar yang dialami oleh masyarakat miskin, dan oleh banyak orang lain,
yang tinggal di negara-negara termiskin, adalah perasaan terisolasi mereka. Baru teknologi komunikasi berjanji untuk mengurangi bahwa rasa isolasi dan untuk membuka akses ke pengetahuan dalam cara terbayangkan belum lama
          TIK adalah alat yang sangat potensial untuk memperluas peluang pendidikan, baik formal maupun non-formal, konstituen yang sebelumnya tidak terlayani tersebar dan pedesaan populasi, kelompok tradisional dikeluarkan dari pendidikan karena alasan budaya atau sosial seperti etnis minoritas, anak perempuan dan perempuan, penyandang cacat, dan lansia, serta seperti orang lain yang karena alasan biaya atau karena waktu kendala tidak dapat mendaftarkan diri di kampus.
          TIK mempromosikan belajar kapanpun, dimanapun. Satu mendefinisikan Fitur TIK adalah kemampuan mereka untuk melampaui waktu dan ruang. TIK membuat belajar asynchronous mungkin, atau belajar ditandai dengan jeda waktu antara pengiriman instruksi dan penerimaan oleh peserta didik. Online tentu saja bahan, Misalnya, dapat diakses 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Pendidikan berbasis ICT pengiriman (misalnya, pendidikan pemrograman disiarkan melalui radio atau televisi) juga membagi-bagikan dengan kebutuhan untuk semua pelajar dan instruktur untuk di satu lokasi fisik. Selain itu, beberapa jenis TIK, seperti teknologi telekonferensi, memungkinkan instruksi yang akan diterima secara bersamaan oleh beberapa, geografis peserta didik (yaitu, belajar sinkron).
          TIK membantu dalam mengakses sumber belajar jarak jauh. Guru dan peserta didik tidak lagi harus hanya mengandalkan buku cetak dan bahan lainnya dalam media fisik ditempatkan di perpustakaan (dan tersedia dalam jumlah terbatas) untuk kebutuhan pendidikan mereka. Dengan Internet dan World Wide Web, kekayaan bahan belajar di hampir setiap subjek dan dalam berbagai media sekarang dapat diakses dari mana saja setiap saat hari dan dengan jumlah yang tidak terbatas orang. Hal ini terutama signifikan bagi banyak sekolah di negara berkembang, dan bahkan beberapa di negara maju, yang telah usang dan terbatas sumber daya perpustakaan. TIK juga memfasilitasi akses ke sumber daya orang - pakar, peneliti, profesional, pemimpin bisnis, dan rekan-rekan - di seluruh dunia.
          TIK mempersiapkan individu untuk tempat kerja. Meningkatkan TIK para siswa belajar dan membuat mereka menyesuaikan diri di tempat pekerjaan mereka. Salah satu alasan yang paling sering dikutip untuk menggunakan TIK dalam kelas telah untuk lebih mempersiapkan generasi sekarang siswa untuk tempat kerja di mana TIK, terutama komputer, Internet dan teknologi yang terkait, menjadi lebih dan lebih mana-mana. Teknologi melek huruf, atau kemampuan untuk menggunakan TIK secara efektif dan efisien, dengan demikian dilihat sebagai mewakili kompetitif tepi dalam pasar kerja yang semakin mengglobal. Melek teknologi, bagaimanapun, tidak satu-satunya keterampilan wellpaying pekerjaan di ekonomi global baru akan membutuhkan? EnGauge Utara Daerah Pusat Laboratorium Pendidikan (US) telah mengidentifikasi apa yang disebut "Keterampilan Abad 21," yang termasuk keaksaraan era digital (yang terdiri dari keaksaraan fungsional, melek visual, melek ilmiah, melek teknologi, melek informasi, melek budaya, dan kesadaran global), inventif berpikir, berpikir tingkat tinggi dan penalaran suara, komunikasi efektif, dan produktivitas yang tinggi.
          TIK meningkatkan kualitas pendidikan. Meningkatkan kualitas pendidikan dan pelatihan adalah isu penting, terutama pada saat ekspansi pendidikan. TIK dapat meningkatkan kualitas pendidikan di beberapa cara; oleh pelajar meningkatkan motivasi dan keterlibatan, dengan memfasilitasi akuisisi keterampilan dasar, dan meningkatkan pelatihan guru.
          TIK seperti komputer video, televisi dan multimedia software yang menggabungkan teks, suara, dan berwarna-warni, bergerak gambar dapat digunakan untuk menyediakan menantang dan otentik konten yang akan terlibat siswa dalam proses pembelajaran dan juga memberikan kesempatan untuk berhubungan dengan orang-orang nyata dan untuk berpartisipasi dalam acara dunia nyata.
          Transmisi keterampilan dasar dan konsep yang merupakan dasar keterampilan berpikir orde tinggi dan kreativitas dapat difasilitasi oleh TIK melalui drill dan praktek.
          TIK juga telah digunakan untuk meningkatkan kualitas guru pelatihan. Misalnya, lembaga-lembaga seperti Guru Cyber Pusat Pelatihan (CTTC) di Korea Selatan yang mengambil keuntungan Internet untuk menyediakan profesional guru yang lebih baik kesempatan pengembangan dalam pelayanan para guru. Para didanai pemerintah CTTC, didirikan pada tahun 1997, menawarkan selfdirected, serba diri berbasis web kursus primer dan sekunder guru sekolah. Kursus meliputi "Komputer di Masyarakat Informasi "," Reformasi Pendidikan ", dan" Masa Depan Masyarakat dan Pendidikan ". Tutorial online juga ditawarkan, dengan beberapa program yang membutuhkan sesekali tatap muka pertemuan.
          TIK mengubah lingkungan belajar menjadi pembelajar berpusat. Penelitian telah menunjukkan bahwa penggunaan yang tepat TIK dapat mengkatalisis perubahan paradigma di kedua isi dan pedagogi yang di jantung reformasi pendidikan di abad ke-21. Jika dirancang dan diterapkan dengan benar, TIK yang didukung pendidikan dapat mempromosikan akuisisi pengetahuan dan keterampilan yang akan memberdayakan siswa untuk belajar seumur hidup.
          Ketika digunakan secara tepat. TIK khususnya komputer dan Teknologi internet memungkinkan cara-cara baru pengajaran dan belajar bukan hanya memungkinkan guru dan siswa untuk melakukan apa yang mereka lakukan sebelumnya dengan cara yang lebih baik. Baru ini cara mengajar dan belajar yang didukung oleh konstruktivis teori belajar dan merupakan pergeseran dari teachercentered pedagogi dalam bentuk terburuk ditandai dengan menghafal dan belajar hafalan untuk satu yang learnercentered.

VI. ISU DALAM PENGGUNAAN TIK DALAM PENDIDIKAN
          Efektivitas, biaya, ekuitas, dan keberlanjutan empat terkait masalah yang harus diatasi ketika mempertimbangkan dampak keseluruhan dari penggunaan TIK dalam pendidikan.
A.  Apakah ICT ditingkatkan belajar bekerja secara efektif ?
          Efektivitas pendidikan TIK tergantung pada bagaimana mereka digunakan dan untuk tujuan apa. Dan seperti pendidikan lainnya alat atau modus pengiriman pendidikan, TIK tidak bekerja untuk semua orang, di mana-mana dengan cara yang sama.
          Dalam pendidikan tinggi dan pelatihan orang dewasa, ada beberapa bukti bahwa kesempatan pendidikan sedang dibuka untuk individu dan kelompok yang dibatasi dari menghadiri tradisional universitas. Masing-masing dari 11 disebut megauniversities, terbesar dan paling mapan terbuka dan jarak institusi di dunia (yang mencakup Terbuka Universitas Inggris, Indira Gandhi National Open University India, dan Cina TV Universitas Sistem, antara lain) memiliki pendaftaran tahunan lebih dari 100.000, dan bersama-sama mereka melayani sekitar 2,8 juta. Bandingkan dengan 14 juta siswa gabungan dari 3.500 perguruan tinggi dan universitas di Amerika Serikat.
          Sebaliknya, penilaian dari penggunaan komputer, Internet dan terkait teknologi untuk pembelajaran jarak jauh telah telah samar-samar. Russel, dalam tinjauan komprehensif mengenai penelitian, mengklaim bahwa "tidak ada perbedaan yang signifikan" antara nilai tes peserta didik berbasis TIK mengambil jarak belajar kursus dan mereka yang menerima tatap muka instruksi.
B.  Berapa biayanya?
          Sebuah kesalahan umum dalam memperkirakan biaya tertentu Aplikasi TIK pendidikan adalah fokus terlalu banyak pada awal biaya tetap - pembelian peralatan, konstruksi atau perkuatan fasilitas fisik, awal bahan produksi, dan sejenisnya. Tetapi studi tentang penggunaan komputer dalam kelas, misalnya, menunjukkan bahwa instalasi perangkat keras dan perkuatan account fasilitas fisik untuk hanya antara 40% sampai 60% dari biaya penuh menggunakan komputer melalui mereka seumur hidup, atau biaya total kepemilikan. Bahkan, sementara pada Sekilas mungkin tampak bahwa pembelian awal perangkat keras dan perangkat lunak adalah bagian termahal dari proses, sebagian besar total biaya kepemilikan tersebar dari waktu ke waktu, dengan tahunan pemeliharaan dan biaya dukungan (dikenal sebagai variabel atau berulang biaya) merupakan antara 30% sampai 50% dari total biaya hardware dan software. Biaya pengembangan profesional, lain biaya variabel, juga menumpuk dari waktu ke waktu.
C.  Apakah ada pemerataan akses terhadap TIK dalam pendidikan?
          Pengenalan TIK dalam pendidikan, bila dilakukan tanpa musyawarah berhati-hati, dapat mengakibatkan marjinalisasi lebih lanjut dari mereka yang sudah terlayani dan / atau kurang beruntung. Misalnya, perempuan kurang memiliki akses terhadap TIK dan lebih sedikit kesempatan untuk pelatihan yang terkait dengan TIK dibandingkan dengan laki-laki karena buta huruf dan kurangnya pendidikan, kurangnya waktu, kurangnya mobilitas, dan kemiskinan. Anak laki-laki. lebih mungkin dibandingkan anak perempuan untuk memiliki akses ke komputer di sekolah dan di rumah. Tidak mengejutkan, anak laki-laki cenderung menikmati bekerja dengan komputer lebih dibandingkan anak perempuan. Seperti American Association of University. Laporan Perempuan, "Perempuan memiliki menyempit beberapa jender yang signifikan kesenjangan, tetapi teknologi sekarang klub anak-anak 'baru' di kami bangsa masyarakat sekolah. Sementara anak laki-laki program dan masalah memecahkan dengan komputer, anak perempuan menggunakan komputer untuk kata pengolahan ".
D.  Apakah TIK-proyek pendidikan berkelanjutan ditingkatkan?
          Salah satu aspek dari program-program pembangunan yang sering diabaikan adalah keberlanjutan. Sejarah perkembangan yang panjang bantuan telah menunjukkan bahwa terlalu banyak proyek dan program mulai dengan bang tapi semua terlalu cepat memudar dengan rengekan, akan cepat terlupakan. Hal ini berlaku bagi banyak pendidikan berbasis ICT proyek juga. Dalam banyak kasus, proyek-proyek ini dimulai oleh donor pihak ketiga - seperti badan-badan bantuan internasional atau perusahaan - dan tidak cukup perhatian dibayar untuk membangun mekanisme dimana lembaga pendidikan atau masyarakat yang terlibat dapat mengejar proyek sendiri atau di kemitraan dengan pemangku kepentingan lain setelah donor memulai keluar. Tapi biaya dan pendanaan tidak hambatan hanya untuk keberlanjutan. Menurut Cisler, keberlanjutan ICT enabled program memiliki empat komponen: sosial, politik, teknologi, dan ekonomi.
·           Keberlanjutan ekonomi mengacu pada kemampuan suatu sekolah dan masyarakat untuk membiayai program ICT-enabled dalam jangka panjang.
     ·  Keberlanjutan sosial adalah fungsi masyarakat keterlibatan. Sekolah tidak ada dalam kekosongan. Inovasi bisa terjadi hanya ketika semua orang yang akan terpengaruh olehnya, baik secara langsung atau tidak langsung, tahu persis mengapa seperti sebuah inovasi sedang diperkenalkan, apa implikasinya pada kehidupan mereka, dan apa bagian yang mereka bisa bermain di memastikan keberhasilannya. ICT-enabled program akhirnya melayani kebutuhan masyarakat.
·           Keberlanjutan Politik mengacu pada isu-isu kebijakan dan kepemimpinan. Salah satu ancaman terbesar bagi proyek TIK diaktifkan resistensi terhadap perubahan. Jika, misalnya, guru menolak untuk menggunakan TIK di kelas mereka, maka penggunaan TIK tidak bisa lepas landas, apalagi dipertahankan dalam jangka panjang.
·           Teknologi keberlanjutan melibatkan memilih teknologi yang akan efektif dalam jangka panjang. Dalam cepat perubahan lingkungan teknologi, ini menjadi isu yang rumit seperti perencana harus bersaing dengan Ancaman keusangan teknologi. Pada saat yang sama, ada adalah kecenderungan untuk memperoleh hanya teknologi terbaru (yang dimengerti sebagian karena ini adalah model yang vendor akan mendorong agresif) pada umumnya, bagaimanapun, perencana harus pergi dengan sistem dicoba dan diuji; stabilitas isu wabah banyak teknologi terbaru.
VII. REKOMENDASI
          Sebuah analisis yang ketat dari negara sekarang dari pendidikan sistem. Intervensi berbasis TIK harus memperhitungkan saat ini praktik kelembagaan dan pengaturan. Secara khusus,
driver dan hambatan untuk menggunakan TIK perlu diidentifikasi, termasuk
terkait dengan kurikulum dan pedagogi, infrastruktur mereka, peningkatan kapasitas, bahasa dan konten, dan pembiayaan.
          Spesifikasi tujuan pendidikan pada pendidikan yang berbeda dan pelatihan tingkat seperti tingkat serta modalitas yang berbeda penggunaan TIK yang paling dapat digunakan dalam mengejar tujuan ini. Hal ini membutuhkan dari pembuat kebijakan pemahaman tentang potensi TIK berbeda ketika diterapkan dalam konteks yang berbeda untuk tujuan yang berbeda, dan kesadaran pendidikan prioritas kebutuhan dan kapasitas sumber daya keuangan dan manusia dan kendala dalam negara atau lokalitas, serta terbaik praktek di seluruh dunia dan bagaimana praktek-praktek ini dapat disesuaikan untuk kebutuhan negara tertentu.
          Para uji coba model berbasis ICT yang dipilih. Bahkan yang terbaik dirancang model atau mereka yang telah terbukti bekerja di konteks lain perlu diuji dalam skala kecil. Seperti pilot sangat penting untuk mengidentifikasi, dan benar, potensi gangguan dalam desain instruksional, mengimplementasikan kemampuan, efektivitas, dan sejenisnya.
          Spesifikasi dari sumber pembiayaan yang ada dan pengembangan strategi untuk menghasilkan sumber daya keuangan untuk dukungan TIK dalam jangka panjang.
          Pengembangan kurikulum berbasis TIK yang membantu untuk tetap berpacu dengan perkembangan teknologi dan perubahan kompetensi yang dibutuhkan oleh siswa serta guru.

VIII. KESIMPULAN
          Ini adalah usia teknologi. Setiap orang dan segala sesuatu tampaknya ada hubungannya dengan komputer dan komunikasi. Generasi masa depan kita sudah menunjukkan tanda-tanda menjadi benar-benar komputer dan teknologi tergantung. Ini adalah kenyataan bahwa selama bertahun-tahun, pendidikan telah menjadi semakin kompleks, dengan informasi lebih dan lebih dikomunikasikan kepada siswa. Dalam lingkungan ini adalah penting bagi siswa untuk memiliki, menarik dan interaktif eksperimental modus instruksi yang akan membuat pembelajaran
menyenangkan dan mudah. Pendidikan berbasis TIK pasti
arah menuju yang seluruh dunia maju.
          Penggunaan ICT di kelas pada negara-negara berkembang masih dalam yang mewah. Efektifitas secara keseluruhan perlu ditingkatkan dengan baik perangkat lunak dan perangkat keras serta sangat meningkat ketersediaan masing-masing. Tingkat di mana TIK akan digunakan untuk meningkatkan pendidikan, TVE, ilmu pengetahuan dan di bidang lain, terutama tergantung pada negara dan moneter nasional komitmen, diikuti oleh kesediaan individu lembaga untuk menyediakan baik dalam - program pelayanan. Meskipun tidak ada satu formula untuk menentukan tingkat optimal Integrasi TIK dalam sistem pendidikan, guru kreatif di semua tingkat pendidikan selalu menemukan cara untuk memasukkan bantu pengajaran yang inovatif dan strategi di kelas mereka. Namun, TIK harus digunakan saat ini dalam hubungannya dengan direncanakan dengan baik pengajaran di kelas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pengunjung yang terhormat...Silahkan tinggalkan jejak dengan komentar, pendapat dan saran, bebas asal sopan....OKE..!!!