Cari Blog Ini

Memuat...

Sabtu, 04 Februari 2012

Critical issues for TQM implementation hight education

Mete B. Sirvanci
-------------Review Artikel----------


         PENDAHULUAN
Berbicara mengenai kualitas sumber daya manusia, pendidikan memegang peran yang sangat penting dalam proses peningkatan kualitas sumber daya manusia. Peningkatan kualitas pendidikan merupakan suatu proses yang terintegrasi dengan proses peningkatan kualitas sumber daya manusia itu sendiri. Menyadari pentingnya proses peningkatan kualitas sumber daya manusia, maka pemerintah bersama kalangan swasta sama-sama telah dan terus berupaya mewujudkan amanat tersebut melalui berbagai usaha pembangunan pendidikan yang lebih berkualitas antara lain melalui pengembangan dan perbaikan kurikulum dan sistem evaluasi, perbaikan sarana pendidikan, pengembangan dan pengadaan materi ajar, serta pelatihan bagi guru dan tenaga kependidikan lainnya.
Total quality management/ manajemen mutu terpadu merupakan konsep yang mempunyai nilai-nilai yang baik untuk perkembangan organisasi di semua sektor kehidupan. TQM telah banyak di adopsi kedalam berbagai bidang terutama pada dunia bisnis dan ekonomi. Tetapi TQM bukan saja terpaku hanya untuk aspek bisnis dan ekonomi saja, nilai-nilai yang ada dalam manajemen mutu terpadu dapat diimplementasikan ke dalam dunia pendidikan.

Total Quality Manajement (TQM) adalah sistem pengendalian mutu yang didasarkan pada filosofi bahwa memenuhi kebutuhan pelanggan dengan sebaik-baiknya merupakan hal yang utama dalam setiap usaha yang dilakukan. Untuk memenuhi kebutuhan pelanggan tersebut, budaya kerja dalam lembaga harus dibina dan dikembangkan dengan baik.
Dalam konsep Total Quality Manajement (TQM) bahwa dalam pengelolaan lembaga pendidikan untuk meningkatan mutu harus dilakukan oleh semua unsur lembaga yang dimulai sejak dini. Hal ini dilakukan secara terpadu dan berkesinambungan, sehingga pendidikan sebagai pelayanan jasa dapat memenuhi kebutuhan para pelanggan baik masa kini maupun masa yang akan datang. Dengan pendekatan TQM diharapkan pendidikan akan dapat menghasilkan lulusan yang bermutu dan dapat meningkatkan mutu secara berkesinambungan.
Dalam ajaran TQM, lembaga pendidikan  harus menempatkan siswa sebagai “klien” atau dalam istilah perusahaan sebagai “ stakeholders” yang terbesar, maka suara siswa harus disertakan dalam setiap pengambilan keputusan strategis langkah  organisasi sekolah. Tanpa suasana yang demokratis manajemen tidak mampu menerapkan TQM, yang terjadi adalah kualitas pendidikan didominasi oleh pihak – pihak tertentu yang seringkali memiliki kepentingan yang bersimpangan dengan hakekat pendidikan.
Untuk mendapatkan kualitas pendidikan yang baik (bermutu) , maka yang perlu diperhatikan tidak hanya dari segi sarana prasarana saja, tetapi juga sumber daya manusia yang ada di lembaga pendidikan, yaitu top manajer, para guru/dosen dan karyawan. Selain itu siswa/pesrta didik juga merupakan sumber daya manusia yang dikenai kebijakan pendidikan. Siswa/peserta didik berperan sebagai konsumen jasa pendidikan. Sebagai konsumen, kepuasan siswa/peserta didik merupakan indikator penting dari keberhasilan TQM yang dilaksanakan lembaga pendidikan.
Selain siswa ada juga konsumen tidak langsung dari jasa pendidikan, yaitu orang tua siswa. Kepuasan orang tua siswa juga merupakan indikator yang sangat penting dalam menilai keberhasilan penerapan TQM di lembaga pendidikan. Dalam hal ini kepuasan siswa/peserta didik dan orang tua siswa akan tepenuhi jika hasil dari penerapan TQM benar-benar mampu meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. 
RINGKASAN ISI ARTIKEL 

Manajemen mutu total (TQM) telah diadopsi sebagai suatu paradigma manajemen oleh banyak orang organisasi-organisasi di seluruh dunia. Gerakan mutu di dalam hampir setiap negeri biasanya dimulai dengan mutu perbaikan proyek pada manufaktur perusahaan. TQM, kemudian menyebar ke perusahaan perusahaan jasa seperti bank-bank dan perusahaan asuransi, dan pada akhirnya  untuk non organisasi nirlaba seperti pelayanan kesehatan, pemerintah, dan lembaga  pendidikan. TQM model, berdasar pada pengajaran guru-guru mutu, secara umum melibatkan sejumlah “prinsip-prinsip” atau “- unsur esensial” seperti milik manajemen puncak kepemimpinan, kerjasama sekelompok, pelanggan berfokus, keterlibatan karyawan, pelatihan, kemajuan berkelanjutan perkakas dan beberapa unsur-unsur yang lain, yang semuanya adalah yang diperlukan untuk berhasilnya implementasi TQM.
Sementara lembaga pendidikan tinggi adalah rumah untuk belajar dan menciptakan pengetahuan melalui fungsi riset mereka, itu adalah ironis bahwa mereka sedang mempunyai ketinggalan di belakang dengan organisasi lain yang telah memeluk dan menerapkan TQM. Kelambatan di dalam adopsi TQM sepertinya adalah akibat tertentu karakteristik-karakteristik tradisional dan struktural dari  lembaga pendidikan tinggi. 

         Kepemimpinan
Top manajemen Kepemimpinan adalah salah satu unsur penting dari TQM. Di dalam setiap negeri di mana TQM sudah diterapkan, ada contoh-contoh dari para eksekutip perkumpulan yang memiliki memprakarsai perubahan  budaya dan membawa organisasi-organisasi mereka melalui mutu perjalanan. Sungguh berbeda dari CEO organisasi bisnis, presiden dan rektor dari pendidikan   tinggi lembaga  tidak menikmati otoritas tertinggi di dalam merekrut dan memperhentikan personil dan mengalokasikan sumber daya. Sebagai contoh, di universitas publik  AS, suatu sistim penguasaan yang dibagi bersama di mana fakultas  berbagi administrasi hal-hal universitas dengan presiden dan para dekan/ ketua yang berlaku. penguasaan yang dibagi bersama memimpin ke arah difusi otoritas dan tanggung jawab, dan, sebagai hasilnya, kepala administrasi kekurangan otoritas untuk melakukan tindakan tegas keras dan perubahan-perubahan di dalam pendidikan yang lebih tinggi lembaga; institusi. Presiden-presiden universitas dan rektor universitas sebagai pemimpin, secara alami dapat menetapkan sasaran, organisatoris nilai-nilai, dan harapan-harapan kinerja. Namun, karena mereka kekurangan otoritas yang diperlukan, itu adalah sulit bagi mereka untuk menyebar nilai-nilai dan sasaran ini melalui lapisan-lapisan dari lembaga pendidikan yang lebih tinggi.

        Budaya dan Organisasi transformasi
Sejumlah persoalan yang mencakup sejumlah unsur-unsur TQM mungkin dibicarakan dalam budaya transformasi.   Organisasi yang telah mengadopsi TQM telah mengubah institusi budaya mereka menjadi budaya kualitas total yang melibatkan unsur-unsur seperti kerja sama tim, fokus pelanggan dan pasar, keterlibatan dan partisipasi karyawan, dan proses manajemen. Lembaga pendidikan tinggi telah berurat-berakar, sejak beberapa abad, yang menyebabkan mereka menolak perubahan.   Sebagai contoh, universitas dan perguruan tinggi diatur dalam departemen unit berdasarkan disiplin akademis. Dalam mengadopsi budaya TQM, organisasi perlu untuk berpindah dari fokus produk ke fokus pasar. Di antara unsur esensial dari TQM, pelanggan adalah fokus yang paling penting. Sebenarnya, kepuasan pelanggan adalah sering kali menggunakan secara bersinonim dengan mutu, dan mutu sering didefinisikan sebagai memenuhi dan melebihi harapan-harapan pelanggan. Salah satu  langkah-langkah kritis di dalam implementasi TQM adalah identifikasi pelanggan, di mana saat ini dan potensi pelanggan suatu organisasi ditentukan. Fokus pada pelanggan memberikan arah dan sasaran untuk upaya perbaikan, dan pelanggan dan pasar merupakan kekuatan pendorong bagi upaya kualitas.
Sebagai lembaga pendidikan tinggi mengadopsi TQM paradigma dan memulai terus menerus perbaikan, langkah identifikasi pelanggan di lembaga-lembaga ini tampaknya hadir lebih kesulitan selain yang ditemui dalam organisasi bisnis. Di antara kelompok utama dalam lebih tinggi lembaga pendidikan - yaitu fakultas, mahasiswa, dan administrator - tidak ada kesepakatan banyak pada siapa pelanggan.   Sementara kebanyakan administrator cenderung menganggap siswa sebagai pelanggan fakultas di dalam kelas, banyak staf pengajar benci ini terlalu metafora sebagai komersial.  

        Siswa peran
Sementara model TQM di beberapa pendidikan tinggi siswa diperlakukan sebagai pelanggan, peran mereka sebagai pelanggan adalah masalah diperdebatkan.   Jelas bahwa lembaga pendidikan tinggi layanan organisasi, tetapi melihat lebih dekat pada operasi mereka mengingatkan kita aliran produk dalam produksi tanaman. Gambar 1 menggambarkan aliran siswa melalui institusi pendidikan tinggi.   Analogi dengan organisasi manufaktur khas adalah segera. Setelah mengakui, siswa bergerak melalui berbagai kursus yang diperlukan untuk gelar sebagai bahan baku arus melalui tahap berturut-turut manufaktur proses.
 
Sebagai produk jadi membawa merek nama dan label dari produsen lulus siswa dikeluarkan dengan ijazah yang menyatakan bahwa semua persyaratan untuk gelar mereka telah selesai.   Dalam konteks produksi analogi, lulusan universitas bersaing untuk pekerjaan hanya sebagai merek dan produk bersaing untuk pelanggan di tempat pasar.
Dalam komprehensif usaha, Sirvanci (1996) mengidentifikasi empat yang berbeda peran untuk siswa.   Menurut Sirvanci (1996), tergantung pada proses yang diteliti, siswa mengambil salah satu peran berikut empat dalam lembaga pendidikan tinggi:
(1) Product-in-process –Di tingkatan yang kelembagaan, yaitu. tingkatan yang makro, analogi produksi model menggambarkan di dalam Gambar 1 dan Table I adalah model yang tepat. Model ini menyiratkan bahwa pencarian mahasiswa adalah “product-dalam process”. Mereka adalah “bahan baku” ketika yang diakui  dan “produk jadi” ketika mereka lulus.
Tabel I Produksi analogi untuk pendidikan tinggi

           Pendidikan tinggi                                                         Produksi

          Sekolah menengah                                                       Pemasok
sekolah tinggi lulusan Tersendiri                                     bahan baku
Siswa                                                                           Produk-dalam-proses
Program                                                                       Proses tahap
Lulusan                                                                         produk jadi
Pengusaha                                                                    Pelanggan
Jumlah lulusan yang bekerja                                          Penjualan
Jumlah pengangguran lulusan                                         produk terjual (persediaan)
Mulai gaji                                                                     Harga

(2) Internal pelanggan untuk fasilitas – Siswa para "pelanggan internal", pada kenyataannya, membayar pelanggan untuk fasilitas kampus banyak dan, layanan seperti asrama, makanan jasa, toko buku, perpustakaan, fasilitas olahraga, registrar, dan lain-lain.   Ini non-akademis fasilitas berkontribusi tidak langsung terhadap kualitas lembaga produk dengan membantu untuk menarik baik siswa, memberikan lebih memuaskan kampus iklim, dan juga dengan mendukung program akademik.
(3) Buruh dalam proses belajar - Peranan ini pertama kali diidentifikasi oleh Sirvanci (1996) sebagai salah satu dual peran siswa di kelas.   Di Harmon (1993), Glasser juga menyarankan bahwa siswa, meskipun tidak secara teknis karyawan, lebih seperti tingkat karyawan rendah.   Peran ini berkembang karena bertentangan dengan layanan khas pelanggan, siswa, karena mereka menerima layanan (Pengetahuan) dari instruktur mereka, diharapkan secara simultan untuk bekerja dan berusaha upaya untuk mempelajari materi oleh berbagai berarti seperti menyelesaikan proyek, jangka makalah, dan mempersiapkan diri untuk tes.   buruh yang tampaknya peran unik untuk para siswa dan karena peran ini, proses pendidikan berbeda dari industri jasa lainnya.
(4) Internal pelanggan untuk penyampaian program materi - ini adalah komponen lainnya peran ganda siswa di dalam kelas.   Bahkan, kebanyakan orang memiliki peran ini dalam pikiran ketika mereka berpikir mahasiswa sebagai pelanggan
Dari uraian-uraian multi-peran di atas, harus jelas mengapa identifikasi pelanggan di dalam pendidikan tinggi adalah rumit dan membingungkan masalah.   Karena berbagai kelompok yang terlibat dengan masalah ini tampaknya untuk mengobati hanya satu dimensi masalah daripada keseluruhan, mereka biasanya menyimpulkan sebuah satu label untuk siswa.   Bahkan, ketika Baldrige Pendidikan Kriteria pertama kali dikembangkan selama pertengahan hingga akhir 1990-an dengan menyesuaikan kinerja kriteria untuk organisasi bisnis untuk pendidikan lembaga, kabur lebih lanjut isu pelanggan dengan substitusi kepuasan siswa untuk kriteria kepuasan pelanggan.   Meskipun kata "Pelanggan" tidak pernah digunakan, substitusi ini tersirat bahwa siswa harus dianggap sebagai pelanggan. PEMBAHASAN
Total Quality Manajement (TQM) adalah sistem pengendalian mutu yang didasarkan pada filosofi bahwa memenuhi kebutuhan pelanggan dengan sebaik-baiknya merupakan hal yang utama dalam setiap usaha yang dilakukan. Untuk memenuhi kebutuhan pelanggan tersebut, budaya kerja dalam lembaga harus dibina dan dikembangkan dengan baik.
         Konsep TQM
            Pendidikan yang berfokus pada mutu menurut konsep Juran adalah bahwa dasar misi mutu sebuah sekolah mengembangkan program dan layanan yang memenuhi kebutuhan pengguna seperti siswa dan masyarakat. Masyarakat dimaksud adalah secara luas sebagai pengguna lulusan, yaitu dunia usaha, lembaga pendidikan lanjut, pemerintah dan masyarakat luas, termasuk menciptakan usaha sendiri oleh lulusan.
Menurut Crosby mutu adalah sesuai yang disyaratkan atau distandarkan (Conformance to requirement), yaitu sesuai dengan standar mutu yang telah ditentukan, baik inputnya, prosesnya maupun outputnya. Oleh karena itu, mutu pendidikan yang diselenggarakan sekolah dituntut untuk memiliki baku standar mutu pendidikan. Mutu dalam konsep Deming adalah kesesuaian dengan kebutuhan pasar. Dalam konsep Deming, pendidikan yang bermutu adalah pendidikan yang dapat menghasilkan keluaran, baik pelayanan dan lulusan yang sesuai kebutuhan atau harapan pelanggan (pasar)nya.
Dalam konsep Total Quality Manajement (TQM) bahwa dalam pengelolaan lembaga pendidikan untuk meningkatan mutu harus dilakukan oleh semua unsur lembaga yang dimulai sejak dini. Hal ini dilakukan secara terpadu dan berkesinambungan, sehingga pendidikan sebagai pelayanan jasa dapat memenuhi kebutuhan para pelanggan baik masa kini maupun masa yang akan datang. Dengan pendekatan TQM diharapkan pendidikan akan dapat menghasilkan lulusan yang bermutu dan dapat meningkatkan mutu secara berkesinambungan.
          Prinsip TQM
Total Quality Management (TQM) merupakan sistim manajemen yang berupaya melaksanakan manajeman kualitas kelas dunia. Oleh karena itu, maka diperlukan perubahan besar dalam budaya dan sistim nilai suatu organisasi. Menurut Hensler dan Brunell terdapat 4 Prinsip Utama Total Quality Management (TQM) yaitu: kepuasan pelanggan, respek terhadap setiap orang, manajemen berdasarkan fakta, dan perbaikan berkesinambungan.
Sedangkan, menurut ISO (the international organization for standardization) 9001 : 2000 terdapat 8 Prinsip Sistim Manajemen Mutu (SMM) yaitu: Fokus pada pelanggan, Kepemimpinan, Pelibatan manusia /karyawan, Pendekatan proses, Pendekatan sistem pada manajemen, Perbaikan berkelanjutan atau berkesinambunngan, Pengambilan keputusan berdasarkan fakta, dan hubungan dengan pemasok yang saling menguntungkan.
Dari prinsip di atas sudah jelas bahwa untuk mencapai mutu, oranisasi atau lembaga harus fokus pada pelanggan, memiliki kepemimpinan yang visioner yang dapat mengarahkan dan menggerakan, melibatkan seluruh karyawan, menggunakan pendekatan proses dan pendekatan sistim, melakukan perbaikan secara terus menerus, keputusan yang diambil berdasarkan fakta dan data, serta melakukan hubungan yang saling menguntungkan.
Pelanggan adalah sosok yang harus dilayani oleh oraganisaasi atau lembaga. Perhatian yang harus dilakukan oleh organisasi (sekolah) adalah kebutuhan dan harapan para pelanggan baik pelanggan internal maupun eksternal. Pelanggan ini adalah kepala sekolah, guru, tenaga kependidikan/TU, siswa, orang tua siswa, masyarakat sebagai pengguna jasa, dan para stacholder). Oleh karena itu, lembaga pendidikan (sekolah) yang melaksanakan TQM harus mengetahui ciri-ciri pelanggan-pelanggannya.
Hal yang harus dilakukan oleh lembaga pendidikan (sekolah) antara lain mengidentifikasi dan menganalisis kebutuhan dan harapan pelanggan artinya produk/jasa yang dibuat atau diberikan haruslah bertumpu pada pelanggan, melakukan perbaikan pada proses secara sistematik, membuat rencana kegiatan dengan baik, melaksanakan rencana yang dibuat secara cermat, dan melakukan evaluasi yang hasilnya dibandingkan dengan standar mutu yang ditentukan sebelumnya. Selain itu, sekolah perlu melakukan peninjauan setiap prosedur kerja untuk mengetahui apakah prosedur telah mendatangkan hasil yang diharapkan. Jika tidak menghasilkan sesuai dengan harapan maka prosedur itu perlu diperbaiki atau diganti dengan yang lebih baik dan sesuai.
Dengan kata lain kita harus memahami beberapa hal diantaranya mengenali pelanggan, mengetahui kebutuhan dan keinginannya, mengerti macam pelayanan yang diberikan untuknya, mampu melakukan proses yang dibutuhkan dan diinginkannya, menanyakan dan mengukur kepuasannya, memperbaiki dan meningkatkan mutu pelayanan yang bisa diberikan kepadanya. Jadi harus ada keterbukaan dan kesediaan untuk berubah menuju yang lebih baik. Jika memungkinkan menggantikan hal yang lama dengan hal yang baru. Perubahan ini berlaku pada setiap level baik tingkat pimpinan maupun dengan staf terbawah.
Peranan Pemimpin Dalam Total Quality Management (TQM) sangat penting dan Strategis. Peranan pemimpin dalam mencapai tujuan sebuah organisasi sangat menentukan. Pemimpin yang kapabel adalah pemimpin yang memiliki kemampuan, kesanggupan, kecakapan teknis atau profesional sehingga dapat meraih visi dan misi organisasinya. Kemampuan, kesanggupan, kecakapan teknis atau profesional yang dimiliki pemimpin (kepala sekolah) dapat mempengaruhi bawahannya untuk mencapai tujuan pendidikan. Dalam Kontek Total Quality Management (TQM) yang harus dlakukan oleh pemimpin adalah sebagai berikut:
a. Menciptakan kesatuan tujuan dan memberi arah (kebijakan dan sasaran)
b. Menyediakan sumber daya
c. Menjamin bahwa fokusnya pada pelanggan
d. Berkomunikasi dan membangkitkan komunikasi di antara mereka secara terbuka
e. Menciptakan suatu lingkungan yang melibatkan setiap orang dalam mencapai sasaran organisasi
f. Memberi contoh dan menunjukkan komitmen yang kuat untuk meningkatkan mutu
g. Meninjau fakta dalam menentukan semua tindakan
Pelibatan manusia/semua orang (dosen/guru, siswa/mahasiswa, karyawan/staf, oramg tua/masyarakat)  dalam suatu organisasi atau lembaga pendidikan adalah  sangat penting. Terdapat 2 manfaat pelibatan karyawan yaitu : Pertama, meningkatkan kemungkinan dihasilkannya keputusan yang baik, rencana yang lebih baik, atau perbaikan lebih efektif karena juga mencakup pandangan dan pemikiran dari pihak pihak yang berhubungan langsung dengan situasi kerja. Kedua , Keterlibatan karyawan juga meningkatkan rasa memilki dan tanggung jawab atas keputusan dengan melibatkan orang orang yang harus melaksanakan.
Pelibatan karyawan dalam mencapai tujuan organisasi sangat penting. Dengan melibatkan karyawan seluruh komponen dalam lembaga atau organisasi mungkin akan menghasilkan rencana dan hasil yang lebih baik. Selain itu, pelibatan semua orang akan mempercepat mencapai tujuan organisasi. Namun kenyataannya banyak lembaga atau organisasi dalam mencapai suatu tujuan tidak melibatkan semua orang sehingga tujuan organisasi tidak tercapai. Untuk mengatasi masalah tersebut maka dalam lembaga atau organisasi harus ada keberanian utuk melibatkan setiap orang dengan cara membentuk teamwork dalam mencapai tujuan organisasi.
Dalam Pendekatan Proses hal hal yang harus diperhatikan antara lain :
         1. Kegiatan dan sumber daya dapat dikelola lebih efektif apabila dianggap sebagai proses
2. Kita harus mengendalikan masukan (input) proses dan memantau sifat-sifat khasnya dan variasinya untuk kemungkinan perbaikannya
         3. Manusia, mesin, metode, material dan lingkungan (4m + e) merupakan masukan (input)
         4. Masukan yang konsisten akan menghasilkan keluaran (output) yang konsisten pula.
Dalam Pendekatan sistem  hal hal yang harus diperhatikan antara lain :
1. Perlu memahami dan mengelola proses yang saling terkait sebagai suatu sistem yang memberi sumbangan pada efektivitas dan efisiensi organisasi dalam mencapai tujuan
2. Keluaran (outputs) suatu proses seringkali merupakan masukan (inputs) bagi proses berikutnya
3. Perlu adanya komitmen terhadap mutu sebagai rangkaian peristiwa dengan cara menghubungkan pada setiap proses
4. Material dan informasi mengalir melalui sistem, semakin lancar alirannya, semakin tinggi efisiensinya
Perbaikan berkelanjutan atau berkesinambungan, untuk mencapai suatu keberhasilan setiap sekolah melakukan proses secara sistimatis dan perbaikan secara berkesinambungan. Konsep yang diberlakukan berdasarkan ISO 9001 : 2000 yaitu siklus Planing, Do, Chek, Action (PDCA). Dalam hal ini lembaga pendidikan/sekolah harus membuat suatu perencanaan yang melibatkan warga sekolah, kemudian melaksanakan rencana, memeriksa hasil perencanaan, serta melakukan tindakan berdasarkan hasil korektif. Diharapkan dengan implementasi perbaikan berkesinambungan dengan siklus PDCA akan membantu dalam meningkatkan mutu pendidikan. 
         
           Implementasi TQM
Prosedur dalam mengimplementasikan TQM pada dasarnya menempuh tiga tahapan sebgai berikut :
(1)     Persiapan. Tahapan persiapan adalah aktivitas pertama dan utama yang harus dilakukan sebelum TQM dikembangkan dan dilaksanakan. Beberapa langkah yang harus dilakukan adalah : membentuk tim, melaksanakan pelatihan TQM bagi tim. Merumuskan model atau sistem yang akan dikembangkan sebagai nama implementasi TQM, membuat kebijakan berkaitan dengan komitmen anggota organisasi untuk mendukung TQM, mengkomunikasikan kepada semua anggota organisasi berkaitan dengan adanya perubahan, melakukan analisis faktor pendukung dan penghambat organisasi, dan melakukan pengukuran terhadap kepuasan pelanggan internal dan eksternal. Kesemua langkah-langkah tersebut harus dilakukan secara sistematik dan sistematis dengan dukungan penuh pimpinan dan anggotanya. Fleksibilitas dapat dilakukan sesuai dengan situasi dan kondisi masing-masing lembaga pendidikan. Oleh karena itu, dalam tahapan persiapan memang memerlukan kemauan, perhatian, dan komitmen yang tinggi untuk mendukung tahapan berikutnya.
(2)     Pengembangan sistem. Berdasrkan tahapan persiapan, pengembangan sistem dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut : peninjauan dan pengembangan model atu sistem yang ada melalui penyusunan dokumen sistem kualitas, melakukan pelatihan dan sosialisasi prosedur dan petunjuk kerja kepada tim inti maupun tim imbas secara tuntas, dan melakukan penyiapan akhir baik sumber daya manusia maupun non manusianya secara cermat dan akurat dalam rangka memasuki tahapan implementasi sistem kualitas.
(3)     Implementasi sistem. Tahapan implementasi sistem menunjuk pada langkah-langkah sebagai berikut : melaksanakan uji joba sistem jaminan kualitas dalam lingkup tertentu berdasarkan siklus PDCA, anggota tim menginformasikan kepada pimpinan maupun steering commits berkaitan dengan uji coba sistem jaminan kualitas yang telah dilaksanakan secara rinci, tim mengumpulkan data dan informasi dari pelanggan (baik pelanggan internal maupun eksternal), melakukan tindakan koreksi dan pencegahan sesuai dengan harapan pelanggan, dan mendiskusikan/melaksanakan rapat pemimpin dan pelaksana sistem jaminan kualitas berkaitan dengan seluruh balikan yang ada untuk menghasilkan atau membuat modikasi proses yang diharapkan secara terus menerus dan berkesinambungan. Kesemua tahapan tersebut harus dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan. Apabila salah satu tahapan maupun langkah bermasalah, hal tersebut akan berdampak pada tahapan maupun langkah berikutnya. Oleh karena itu, setiap ada masalah harus segera dicarikan solusi pemecahannya hingga tuntas.

PENUTUP 
Lembaga pendidikan tinggi telah menghadapi tantangan selama beberapa waktu dan diharapkan untuk menghadapi lebih di masa depan. Sementara banyak bisnis organisasi telah menjadi lebih ramping dan lebih efisien sebagai akibat dari penerapan TQM, lembaga pendidikan tinggi belum terpengaruh oleh tren ini. Beberapa implementasi dari prinsip-prinsip TQM dalam pendidikan tinggi telah terbatas pada cabang administratif dan non- proses akademik universitas. Pada sisi akademis, beberapa departemen, misalnya, telah menggunakan QFD (quality function deployment /fungsi penyebaran kualitas) untuk pengembangan kurikulum dan peningkatan. Penasehat dewan telah dibentuk untuk departemen dan perguruan tinggi dengan tujuan menerima masukan informasi mengenai permintaan pasar untuk lulusan mereka.
Dalam mengimplementasikan TQM dalam pendidikan tinggi, salah satu perlu menyadari bahwa pendidikan tinggi berbeda dari industri jasa lainnya, dan tergantung pada bagaimana pelanggan diidentifikasi, kinerja ukuran bagi organisasi dan proses di bawah studi adalah dipengaruhi. Sebagaimana dibahas di atas, mahasiswa memiliki peran ganda dan peran mereka tidak bisa disederhanakan dengan pelanggan. Kemajuan dalam teknologi juga telah mempengaruhi pendidikan tinggi. Merekam kuliah, penggunaan multimedia dalam pengajaran dan munculnya "Pembelajaran jarak jauh" pendidikan berubah proses struktural, dan mengurangi peran mengajar kelas tradisional.
            Manajemen Mutu Terpadu merupakan metodologi yang jika diterapkan secara tepat dapat membantu para pengelola atau penyelenggara pendidikan di lembaga pendidikan termasuk sekolah dalam mewujudkan penyelenggaraan pendidikan dan lulusan yang dapat memenuhi atau melebihi keinginan atau harapan para stakeholder-nya.  
TQM merupakan pendekatan baru yang menyeluruh yang membutuhkan perubahan secara total . Hal yang harus diperhatikan dalam implementasi TQM adalah 1) Fokus pada pelanggan artinnya bagaimana lembaga dapat memenuhi melebihi dari kebutuhan dan keinginan pelanggan.2) Kepemimpinan dalam TQM harus dapat menggerakan, mengarahkan dalam mencapai tujuan, 3) Keterlibatan semua orang yang ada di lembaga (sekolah) dalam merencanakan, melaksanakan maupun mengevaluasi program demi tercapainnya tujuan lembaga. 4) Menggunakan pendekatan proses, 5) Pendekatan sistem pada manajemen 6) melakukan perbaikan berkelanjutan atau berkesinambunngan 7) Pengambilan keputusan berdasarkan fakta dan data 8) Hubungan dengan pemasok yang saling menguntungkan
Tuntutan peningkatan mutu suatu produk atau layanan jasa termasuk pendidikan oleh pelanggan terus terus menerus berkembang dan meningkat dari waktu ke waktu, dari tahun ke tahun dan dari jaman ke jaman. Masyarakat semakin cerdas dalam memilih lembaga pendidikan, mereka dapat membedakan lembaga pendidikan/sekolah yang berkualitas dan kurang berkualitas. Oleh karena itu, penyelenggara/pengelola sekolah/madrasah atau lembaga pendidikan tidak bisa menyelenggarakan pendidikan asal jadi dan statis tanpa perbaikan berkesinambungan memenuhi tuntutan dan kebutuhan masyarakat.
Penyelenggaraan lembaga pendidikan disemua jenjang dituntut untuk memenuhi atau melebihi kebutuhan atau keinginan pelanggannya, melibatkan secara total semua komponen sekolah, mengadakan pengukuran dan evaluasi diri terhadap kemajuan lembaga pendidikan yang dikelalolanya, peningkatan atau perbaikan mutu pendidikan yang diselenggarakannya secara menyeluruh terhadap semua komponen/susb-subsistem lembaga pendidikan dan mengadakan berbaikan mutu pendidikan secara berkesinambungan untuk menyesuaikan dengan tuntutan perkembangan jaman dan memenuhi atau melebihi harapan, keinginan dan kebutuhan pelanggannya.   
         Referensi
Dr. Sumarmo, SE, MM, MBA, Manajemen Mutu Terpadu Pendidikan ( Total Quality Management ), hand out Mata Kuliah pasca sarjana, Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2010

Dr. Hari Karyono, M.Pd , Konsep Manajemen Mutu Terpadu dalam Sistem Pendidikan, hand out Mata Kuliah pasca sarjana, Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2010

Dr. Sutama, M.Pd , Materi pengenalan manajemen pendidikan, hand out Mata Kuliah pasca sarjana, Universitas Muhammadiyah Surakarta, 2010

Mete B. Sirvanci, 2004. Critical issues for TQM implementation in higher education, Emerald, volume 16, Number 6,  (http://www.emeraldinsight.com diakses 10 mei 2010).

Denis Leonard and Rodney McAdam, 2002, The strategic impact and implimentation of TQM, Emerald, volume 14, Number 1,  (http://www.emeraldinsight.com diakses 20 mei 2010).

8 komentar:

  1. Terima kasih deh aertikelnya. tuk perbaendaraan ilmu saya. ok met berkarya terus demi anak bangsa ....( Yusifa )

    BalasHapus
  2. Luar biasa bagus! terimakasih telah memberi pencerahan pada saya.

    BalasHapus
  3. Luar biasa,,,,,

    BalasHapus
  4. Boleh,,,,,,boleh,,,,,,luar biasa,,,,,

    BalasHapus

Pengunjung yang terhormat...Silahkan tinggalkan jejak dengan komentar, pendapat dan saran, bebas asal sopan....OKE..!!!